Analis Memprediksi Laporan Apple Q1 2022 Pemecah Rekor
News

Analis Memprediksi Laporan Apple Q1 2022 Pemecah Rekor

Besok malam (di sini di Inggris, atau besok sore di AS), Apple akan mempresentasikan laporan triwulanan terbarunya. Kali ini kita akan mempelajari bagaimana penjualan perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan perusahaan berjalan pada Q1 2022, yang mencakup tiga bulan terakhir tahun kalender 2021.

Menurut kantor berita Reuters, para analis memperkirakan Apple akan menyajikan laporan terkuat dalam hampir 46 tahun sejarahnya, terlepas dari efek negatif yang terus berlanjut dari pandemi dan kekurangan chip. Faktor-faktor itu tampaknya tidak memperlambat perusahaan sejauh ini – memecahkan rekor dalam laporan Q4 tiga bulan lalu – tetapi ada ketakutan bahwa penundaan dan kekurangan akan menggigit keras selama periode Natal.

Tetapi Apple tampaknya telah mengatasi kesulitan logistik. Analis Wall Street memperkirakan pendapatan pada Q1 2022 mencapai $118,7 miliar (sekitar £88 miliar), dibandingkan dengan $111,4 miliar untuk periode yang sama tahun sebelumnya – yang merupakan kinerja yang memecahkan rekor, dan naik 21% pada Q1 2020.

Prakiraan tersebut terutama disebabkan oleh permintaan tinggi yang tidak terduga untuk iPhone 13, tetapi ada juga tanda-tanda bahwa produk lain terjual lebih baik dari perkiraan selama musim belanja Natal.

Perusahaan juga melakukan dengan baik di luar pasar dalam negeri.

“Kami berharap Apple mencapai pangsa pasar tertinggi di China sejak Apple memasuki pasar pada 2008,” kata analis Nicole Peng dari Canalys.

Artikel ini awalnya muncul di Macworld Swedia. Terjemahan (menggunakan DeepL) dan pelaporan tambahan oleh David Price.


Posted By : togel hongkonģ malam ini