Apa itu Rumah Gaya Tradisional?  Sejarah, Contoh, Fitur
totosgp

Apa itu Rumah Gaya Tradisional? Sejarah, Contoh, Fitur

Salah satu pertimbangan pertama yang akan Anda buat saat membeli atau membangun rumah bergaya tradisional adalah gaya rumah yang Anda inginkan.

Ide rumah bergaya tradisional mempertimbangkan gaya yang menonjol di wilayah atau lokasi tertentu. Perbedaan antara rumah klasik dan modern lebih dari sekadar terlihat. Hari ini membangun rumah-rumah ini adalah tentang komitmen untuk mempertahankan hubungan dengan gaya arsitektur sebelumnya. Menciptakan rasa kontinuitas dan koneksi ke masa lalu, membantu penghuni mempertahankan tampilan dan nuansa bersejarah.

Denah rumah bergaya tradisional menarik bagi orang-orang dari berbagai usia dan gaya hidup, dari lajang muda hingga keluarga yang sedang tumbuh, dan pensiunan. Penggunaan kembali sumber daya, dan desain rumah dan bangunan agar kongruen dengan desain bangunan keseluruhan kawasan.

Apa itu Rumah Gaya Tradisional?

Apa itu Rumah Gaya Tradisional?  Sejarah, Contoh, Fitur

Sumber: meredithcorp.io

Istilah “rumah bergaya tradisional” mengacu pada berbagai gaya bangunan rumah, masing-masing dengan ciri khasnya. Rumah dengan desain tradisional menggabungkan fungsionalitas dan aksesibilitas dengan tampilan yang tak lekang oleh waktu. Mereka berasal dari abad ke-19 dan awal abad ke-20 dan sebagian besar dapat ditemukan di pusat kota dan lingkungan yang sudah lama berdiri. Ide rumah bergaya tradisional sebagian besar dipengaruhi oleh gaya arsitektur bersejarah seperti Victoria, Gotik, Kolonial, Neoklasik, atau Arsitektur pengrajin. Namun, banyak yang baru gaya rumah tradisional dibuat agar terlihat seperti yang lebih tua.

Batu bata, kayu alam, plester, plesteran, dan pasangan bata adalah beberapa bahan bangunan tradisional yang digunakan. Arsitektur modern, di sisi lain, menolak hiasan klasik demi tampilan minimalis, sederhana, dan bersih.

Salah satu kualitas yang menentukan dari beberapa denah rumah tradisional adalah fungsinya, fitur khas lainnya adalah gaya dasarnya. Sebagian besar waktu, eksterior rumah ini akan polos. Biaya rumah tradisional dipengaruhi oleh bahan yang digunakan, dengan unsur-unsur alami seperti kayu lebih dari barang-barang manufaktur seperti plastik atau logam.

Ciri-ciri Rumah Bergaya Tradisional

Rumah Bergaya Tradisional

Sumber: mydomaine.com

  1. Lantai Berhias: Desain mosaik yang rumit sering digunakan di lorong-lorong rumah bergaya tradisional. Lantai berbendera batu khas di dapur, sedangkan lantai parket umum di ruang tamu dan ruang makan. Selanjutnya, permadani dengan pola rumit digunakan di ruang seperti ruang tamu dan ruang makan. Dalam gaya rumah ini, tergantung pada ruang, jenis lantai dapat bervariasi
  2. Warna Lebih Gelap: Warna aksen di rumah bergaya tradisional termasuk warna permata merah, coklat, hijau, dan hangat. Sementara dinding di rumah-rumah tradisional dicat dengan warna netral untuk menonjolkan perabotan, karya seni, dan aksen ruangan yang semarak. Kombinasi warna aksen cerah ini dengan dinding netral menghasilkan pengaturan yang ramah dan agung.
  3. Jendela dan pintu besar: Eksterior rumah tradisional sering kali menggunakan jendela ganda yang besar dengan bingkai kayu dan pintu kayu.
  4. Palet Bahan: Kayu adalah salah satu bahan yang paling umum digunakan dalam gaya rumah tradisional. Untuk lebih menonjolkan keseragaman furnitur ini, hiasan dindingdan perhiasan lainnya juga dibuat darinya.

Sejarah Rumah Gaya Tradisional

Rumah Bergaya Tradisional

Sumber: thespruce.com

Di New London, rumah bergaya tradisional tertua yang diketahui dibangun pada tahun 1640. Rumah ini dinamai menurut pejabat pemerintah kolonial yang menggunakannya untuk mengawasi urusan koloni sampai sebuah bangunan permanen dapat dibangun.

Kemudian selama awal 1700-an dan 1800-an, rumah bergaya tradisional lebih populer di rumah-rumah Amerika dan Eropa. Gaya arsitektur rumah-rumah tradisional ini paling erat hubungannya dengan arsitektur Neoklasik dan Georgia, tetapi ada hubungan yang cukup besar dengan arsitektur Kolonial juga. Orang dapat melihat perpaduan dan tumpang tindih banyak karakteristik dari era yang berbeda. Dari detail kayu, perabotan gelap, tirai berwarna gelap, jendela dan pintu besar, hiasan hiasan dinding, hiasan dinding berbingkai emas, dan elemen indah lainnya adalah hal biasa.

Setelah Perang Dunia I, pemerintah berusaha memperbaiki perumahan pada tahun 1917. Hal ini juga mempengaruhi gaya rumah tradisional. Desainnya selanjutnya dipengaruhi oleh gerakan Seni dan Kerajinan, dan meskipun tidak memiliki ornamen, bentuk dan lingkungan mereka dimaksudkan untuk meniru pondok pedesaan.

Contoh Rumah Bergaya Tradisional

1. Rumah Pedesaan Ben Pentreath

Rumah Bergaya Tradisional

Sumber: bigfoto.name

Rumah bergaya tradisional ini dibangun pada tahun 1820, rumah ini merupakan contoh sempurna dari rumah bergaya transisi, dengan jendela besar, bingkai kayu, dan daun jendela, serta proporsi yang luar biasa simetris. Fitur arsitektur asli seperti jendela di lorong, lantai batu, perapian terbuka, balok, dan jendela selempang telah dilestarikan untuk memberikan keadilan pada rumah.

Pentingnya gereja di Inggris Georgia meliputi interior, terutama di ruang makan dan ruang duduk. Netral putih, wallpaper simpatik, lemparan gratis, dan area yang diperbarui telah ditambahkan ke dalam campuran. Meskipun rumah itu dibangun setelah Jane Austen meninggal, rumah itu memiliki nuansa era dan penataan yang akan membuatnya merasa nyaman.

2. Rumah Adat Gaya Cape Cod

Rumah Bergaya Tradisional

Sumber: pinimg.com

Itu Gaya Cape Cod arsitektur diperkenalkan ke Amerika pada tahun 1600-an. Pada pertengahan 1800-an, rumah tradisional bergaya Cape Cod populer di seluruh New England karena lebih mudah dipanaskan dan cukup kuat untuk menahan iklim ekstrem. Rumah bergaya tradisional sederhana ini dibangun seperti pondok setengah kayu jerami Inggris dari abad ke-17. Meskipun rumah tradisional Cape Cod asli berlantai satu, lantai kedua ditambahkan bila diperlukan untuk alasan praktis.

3. Rumah Tradisional Bergaya Victoria

rumah tradisional

Sumber: meredithcorp.io

Rumah bergaya tradisional Victoria dapat didefinisikan sebagai struktur apa pun yang dibangun pada masa pemerintahan Ratu Victoria di abad kesembilan belas. Ini berkisar dari yang luar biasa rumah bergaya pedesaan dan perkebunan di luar kota hingga rumah petak dasar dan terjangkau yang dibangun untuk efisiensi di kota bagi semua jenis orang. Denah rumah bergaya tradisional ini termasuk atap runcing, kaca jendela patri, kayu rumit, warna gelap, sudut lembut bulat, menara, menara, dan atap.

4. Rumah Adat Neo-Klasik

rumah tradisional

Sumber: thinkco.com

Kelahiran arsitektur Yunani dan Romawi yang dimulai sekitar tahun 1750 dan berkembang pada abad ke-18 dan 19 memunculkan arsitektur tradisional Neoklasik. Pada awal hingga pertengahan abad kedua puluh, kecenderungan desain neoklasik digantikan oleh modernisme. Denah rumah tradisional neoklasik mempromosikan rasa keagungan.

Fasad simetris dan susunan jendela yang seimbang adalah contoh proporsi tradisional. Bagian inti dari rumah bergaya tradisional ini biasanya setinggi dua lantai, dengan sayap satu lantai di kedua sisinya. Sebuah serambi berlantai dua dengan tiang-tiang yang menjulang tinggi dapat membingkai pintu masuk atau menjangkau seluruh fasad.

Rumah Gaya Tradisional Menandakan Abadi

rumah tradisional

Sumber: wp.com

gaya rumah tradisional

Sumber: hdnux.com

gaya rumah tradisional

Sumber: coolhouseplans.com

gaya rumah tradisional

Sumber: wp.com

gaya rumah tradisional

Sumber: familyhomeplans.com

gaya rumah tradisional

Sumber: hzcdn.com

denah rumah tradisional

Sumber: gambrillview.com

denah rumah tradisional

Sumber: channel3000.com

rumah tradisional

Sumber: pinimg.com

rumah tradisional

Sumber: pinimg.com

Terlepas dari anggapan luas bahwa denah rumah bergaya tradisional tidak menarik atau tidak efisien, sebagian besar rumah tradisional menyertakan karya seni klasik dan kisah menarik untuk diceritakan.

Rumah bergaya tradisional penting karena melestarikan hubungan sejarah kita. Keterikatan pada masa lalu ini membuat kita tertarik pada struktur dan gaya bersejarah yang dapat disesuaikan dengan banyak bagian rumah lainnya. Gaya dan elemen rumah tradisional yang digunakan dalam konstruksi memberi orang rasa ketenangan dan kontinuitas tanpa menyimpang terlalu jauh dari tradisi dan warisan mereka. Apapun ukuran atau fitur yang dimiliki desain rumah konvensional, satu hal yang pasti: mereka memberikan kehidupan yang menyenangkan dan fungsional untuk gaya hidup yang sibuk saat ini.

Baca juga: Semua Yang Harus Anda Ketahui Tentang Rumah Gaya Tudor

FAQ

1. Apa Ciri Umum Rumah Bergaya Tradisional?

Ciri-ciri umum tempat tinggal rumah bergaya tradisional memiliki beberapa karakteristik, meskipun perbedaan asalnya. Misalnya, beranda besar dan terbuka dengan balok dan kasau yang menjorok, atap, dan atap yang tinggi dan runcing. Bahan konstruksi tradisional meliputi batu bata alam, kayu, plester, plesteran, dan batu. Setiap rumah tradisional yang masih bertahan hingga saat ini adalah penting, terlepas dari ukuran, jenis, atau statusnya karena kerajinan tangan yang luar biasa.

Anda akan melihat bentuk-bentuk alami sederhana yang digunakan dalam struktur tradisional. Pintunya sering terbuat dari kayu, dan dindingnya biasanya tidak diplester. Langit-langit terkadang terbuat dari kayu dengan pola dekoratif.

2. Apa Pengertian Dekorasi Tradisional?

Dekorasi rumah bergaya tradisional ditandai dengan keseragaman, ketenangan, keteraturan, dan ketergantungan. Tidak ada yang aneh atau tidak teratur di era klasik. Meski bagi sebagian orang gaya dekorasi mungkin tampak ketinggalan zaman. Dindingnya sederhana, tanpa hiasan yang mengganggu. Untuk menciptakan suasana santai, warna digunakan dengan hemat, sedangkan karya seni sangat dekoratif.

Bentuk sederhana, garis lurus, dan permukaan halus merupakan ciri khas dekorasi gaya tradisional. Sangat santai dan nyaman. Interiornya memiliki satu rona menonjol yang digunakan secara keseluruhan.

3. Mengapa Orang Menyukai Rumah Adat?

Rumah bergaya tradisional memiliki banyak warna gelap dan kehangatan di interiornya. Elemen arsitektur ini memberikan kedalaman dan ketertarikan pada interior rumah dan membuat pernyataan kemewahan yang sama kuatnya bagi penghuninya. Tidak diragukan lagi ini adalah cara unik dalam mendesain rumah dengan simbol-simbol yang diakui dari budaya tertentu dari orang-orang yang berbeda. Alhasil, keunikan karakter, lokasi, dan sejarah rumah adat membuat banyak orang jatuh hati. Bahkan dengan perubahan kecil, rumah bergaya tradisional dapat menghasilkan kepuasan desain dan nilai jual kembali.

Untuk mengetahui lebih banyak tentang ide perbaikan rumah, Tips pembersihan dan dekorasi kunjungi ArsitekturIde.

Untuk update harian, ikuti kami di halaman Instagram kami @arsitektur_idea.

keluaran sidney (sdy) bakal selalu update berasal dari hari ke hari dan kamu pun bisa melihat keluarna sdy di hari yang sebelum saat nya. Anda akan beroleh informasi pengeluaran bersama akurat cuma lewat knowledge sidney. Nomor keluaran information sidney ini telah di akui oleh WLA agar safe bagi para petaruh togel sidney