Apakah kita benar-benar membutuhkan konsol yang ditingkatkan PS5 Pro atau Xbox generasi ini?
totosgp

Apakah kita benar-benar membutuhkan konsol yang ditingkatkan PS5 Pro atau Xbox generasi ini?

PlayStation 4 diluncurkan pada November 2013 dan hanya tiga tahun kemudian, Sony menindaklanjutinya dengan merilis PlayStation 4 Pro dan PlayStation VR – jadi bagaimana kemungkinan sejarah terulang untuk generasi konsol terbaru? Kita tahu bahwa headset realitas virtual baru akan segera hadir, tetapi bagaimana dengan PS5 Pro, atau yang setara dengan Seri Xbox? Rumor konsol yang ditingkatkan telah beredar untuk sementara waktu sekarang, sementara acara pers baru-baru ini dari produsen TV TCL menunjukkan bahwa konsol ‘gen 9.5’ akan diluncurkan pada 2023/2024 – jadi apa kemungkinan itu benar-benar terjadi?

Ada sejumlah alasan untuk bertaruh melawan kedatangan konsol yang disempurnakan – paling tidak karena kita masih terperosok dalam transisi lintas-gen yang sangat panjang yang tampaknya akan berlanjut hingga tahun ketiga generasi ini. PS4 Pro dan Xbox One X juga dirancang untuk mendukung generasi baru layar ultra HD dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa 8K atau bahkan 4K pada 120Hz memiliki peluang besar untuk membenarkan perangkat keras yang lebih kuat. Mungkin yang lebih penting, ada pertanyaan tentang ekonomi, gagasan bahwa Sony dan Microsoft mungkin tidak menemukan rute ke konsol yang terjangkau dalam kondisi saat ini, sementara inflasi yang merajalela, krisis biaya hidup, dan momok resesi berarti lebih sedikit uang di masa depan. kantong penonton.

Lalu ada Xbox Series S. Alasan mengapa itu ada sangat luar biasa, diceritakan secara mendalam kepada Digital Foundry oleh kepala arsitek Xbox, Andrew Goossen, pada tahun 2020. Sederhananya, alasan mengapa Microsoft meluncurkan dua konsol daripada satu adalah karena ide Pengurangan biaya Xbox Series X dari waktu ke waktu tidak lagi terlihat layak. Menghadapi kenyataan yang mengejutkan itu, Microsoft membuat panggilan untuk meluncurkan mesin yang lebih murah dan kurang mampu sejak hari pertama. Akibatnya, kami mendapatkan penyegaran ‘Slim’ mid-gen bersama model tingkat atas secara bersamaan karena pengurangan biaya dari waktu ke waktu tidak terjadi. Faktanya, dalam iklim saat ini, inflasi membuat konsol lebih mahal untuk dibuat. Sementara itu, produsen chip TSMC menaikkan harga wafer silikon dan menuntut premi dari beberapa klien terbesar mereka. Ini jauh dari pengurangan biaya yang telah kita lihat di masa lalu.

Esai video dari Rich Leadbetter tentang pertanyaan apakah konsol yang disempurnakan untuk generasi ini diinginkan atau memang layak secara ekonomi.

“Series S sangat berdampak bagi kami. Saat kami merancang konsol baru kami untuk generasi baru, kami sangat menantikan dari generasi ke depan untuk berpikir ke depan – seperti, bagaimana cara kerjanya? – dan itulah mengapa kami harus dua konsol sekaligus,” kata Andrew Goossen kepada kami dalam wawancara besar Seri S kami. “Kami menghadapi perubahan besar dalam cara desain konsol. Saya percaya ketika kami pertama kali mulai membangun Xbox 360 asli – yang terkecil tanpa HDD – yang menelan biaya sekitar $460. Pada akhir generasi, biayanya sekitar $120 – dan jalur pengurangan biaya itu terutama didorong oleh pengurangan biaya silikon.”

Kemajuan dalam teknologi pembuatan chip semakin maju – node 6nm, 5nm, dan bahkan 3nm terlihat bagus. Ini berarti bahwa mirip dengan pergeseran 28nm ke 16nm yang kita lihat pada generasi terakhir, perancang chip masih dapat mengintegrasikan lebih banyak transistor ke dalam chip yang lebih kecil – persis apa yang membuat PS4 Slim, Xbox One S, PS4 Pro, dan Xbox One X layak. Peningkatan kinerja dan karakteristik daya yang lebih baik tersedia, artinya kami masih siap untuk melihat perkembangan di CPU dan GPU PC. Namun, ada masalah: mengecilkan chip tidak lagi disertai dengan chip yang lebih murah.

“Apa [the new process are] tidak membawa lagi adalah pengurangan biaya yang baik, biaya per transistor – dan ini memiliki dampak mendasar pada pengembangan konsol, karena sekarang kita akan mendapatkan pengurangan biaya, tetapi mereka melambat dan tidak akan sebesar yang kita yang pernah kami lihat sebelumnya,” Goossen menjelaskan. “Dan itulah salah satu alasan lain mengapa kami merasa bahwa kami benar-benar harus melakukan Seri S di awal karena kami harus mendesain untuk masa depan. Untuk pertama kalinya, kami harus memiliki konsol entry-level di awal. Generasi sebelumnya agak mudah karena pada awal generasi, Anda membuat sesuatu yang sangat mahal – memasukkan silikon sebanyak mungkin dan kinerja sebanyak yang Anda bisa ke dalamnya – maka Anda hanya perlu menurunkan kurva pengurangan biaya ke harga pasar massal. Itu tidak ada lagi.”

Generasi konsol terakhir dinyatakan dalam istilah silikon. Garis waktu dimulai dengan prosesor peluncuran 28nm di sebelah kiri, diikuti oleh chip 16nmFF yang lebih kecil dan lebih murah, lebih efisien di tengah, membuka pintu ke Xbox One S dan PS4 ‘Slim’. Terakhir, di sebelah kanan, proses 16nmFF yang sama digunakan untuk membuat konsol yang disempurnakan – lebih banyak logika di ruang area yang serupa dengan chip peluncuran 28nm.

Gambar di atas menunjukkan situasi seperti pada generasi terakhir. Dengan peluncuran PS4 dan Xbox One pada tahun 2013 pada 28nm, kami melihat sepasang prosesor yang cukup besar. Dengan perpindahan ke FinFET 16nm pada tahun 2016, pengurangan biaya per transistor membuka pintu ke dua skenario – konsol ‘Slim’ yang lebih kecil dan lebih murah dan model ‘Pro’ yang disempurnakan. Anda akan melihat bahwa secara umum, prosesor 16nm yang disempurnakan memiliki ukuran yang sama dengan aslinya 28nm. Pengurangan biaya per transistor memungkinkan PlayStation 4 Pro seharga $399. Konsol Microsoft yang lebih ambisius dengan chip berukuran besar dan memori 12GB mengharuskan kenaikan harga menjadi $499 setahun kemudian, tetapi prinsip yang sama diterapkan.

Sekarang, bagaimana jika biaya per transistor tetap statis? Satu-satunya cara untuk meluncurkan konsol yang disempurnakan adalah dengan menaikkan harga lebih jauh di dunia di mana Seri X dan PlayStation 5 sudah lebih mahal daripada generasi sebelumnya. Singkatnya, alasan yang sama mengapa Microsoft membangun Xbox Series S membuat konsep peluncuran model yang disempurnakan jauh lebih menantang. Jika pemegang platform tidak dapat melihat cara untuk membuat Seri X yang lebih murah di generasi pertengahan, masuk akal bahwa konsol yang bahkan lebih kuat dengan jumlah transistor dua kali lipat tidak dapat dibuat dengan harga $499. Di luar harga itu, konsep konsol sebagai produk mainstream mulai tidak masuk akal.

Jadi, komentar Andrew Goossen, tentu saja, sekarang berusia dua tahun – jadi apakah dia salah dalam penilaiannya tentang biaya per transistor? Kuncinya adalah melihat pasar yang setara di mana persaingan sangat ketat – dan tidak ada contoh yang lebih baik daripada grafik PC. Bahkan dengan memperhitungkan ledakan pertambangan, harga eceran yang direkomendasikan produsen hanya bergerak dalam satu arah. Radeon RX 5700 XT diluncurkan dengan harga $399, penggantinya 6700 XT seharga $479, pembaruan 6750XT berikutnya seharga $549. Goossen berbicara tentang peningkatan daya dan karakteristik kinerja dan kami memang telah melihat kecepatan clock yang lebih cepat dan konsumsi daya yang lebih tinggi – baik untuk menjual komponen PC tetapi tidak terlalu kompatibel dengan desain konsol tetap.

Jika prosesor ‘Ramping’ untuk konsol yang lebih murah tidak memungkinkan di generasi selanjutnya, apa alternatifnya? Kecilkan GPU sebagai gantinya! Inilah perbandingan prosesor Xbox Series X (kiri) pada level logis dengan seri S yang setara (kanan). Ini benar-benar identik, kecuali pengurangan pengontrol memori dan unit komputasi GPU. Silikon Seri S berukuran sekitar 55 persen dari ukuran SoC monster Seri X dan dalam pengujian kami, konsol yang lebih kecil menghabiskan sekitar 40 persen daya.

Anda mungkin juga memperhatikan bahwa baik AMD maupun Nvidia tidak dapat secara agresif melemahkan yang lain dalam hal harga, biasanya tanda pasar kompetitif yang sehat – dan persis apa yang terjadi ketika AMD mengganggu ruang CPU. Kesetaraan umum dalam harga terjadi secara umum karena keduanya dibatasi oleh kendala biaya yang dikenakan oleh produsen chip dan pemasok memori.

Mungkin ada pertanyaan yang lebih besar untuk dijawab sehubungan dengan konsep Pro atau konsol yang disempurnakan: apakah gamer arus utama benar-benar terikat dengan konsep kekuatan yang lebih besar dan kinerja yang lebih tinggi? Kenyataannya adalah bahwa pertaruhan Microsoft pada Seri S telah membuahkan hasil. Data yang dapat dipercaya menunjukkan bahwa, pada umumnya, Xbox junior telah terjual serta Xbox Series X. Kami memiliki beberapa masalah dengan beberapa pengurangan yang dilakukan Microsoft pada unit – terutama memori dan bandwidth memori, belum lagi kurangnya disk drive – tetapi konsol itu sendiri tak tertahankan.

Sementara itu, Nintendo Switch berada di jalur untuk menjual lebih banyak dari PlayStation 4 yang sudah sukses secara fenomenal, meskipun diluncurkan lebih dari tiga tahun kemudian. Selain itu, fakta bahwa generasi konsol saat ini masih kaya akan potensi yang belum dimanfaatkan – The Matrix Awakens dari UE5 menunjukkan apa yang mungkin, tetapi sejauh ini kami belum melihat game pengiriman yang muncul dengan tingkat ambisi yang sama. CPU, GPU, dan bahkan penyimpanan baru saja dieksplorasi.

Xbox Series S adalah konsol generasi saat ini yang paling murah dan paling tidak mampu – tetapi konstruksinya luar biasa, sejalan dengan daya tarik umumnya. Berikut adalah teardown dari mesin.

Itulah yang terjadi pada konsol yang ditingkatkan – tetapi saya berharap ada versi yang diperbarui dari perangkat keras yang ada. Ada laporan bahwa PS5 akan mendapatkan prosesor versi 6nm, menyusut dari 7nm saat ini, dan Microsoft akan memiliki opsi yang sama. Sementara pengurangan biaya mungkin menantang, konsol yang lebih kecil dan lebih halus akan dimungkinkan dan solusi pendinginan mahal yang digunakan oleh kedua produsen dapat dikurangi. Seri X dan PS5 mencapai sweet spot $299/£250 mungkin tampak tidak mungkin, tetapi mungkin ada beberapa pergerakan harga. Jadi, apakah ada peluang untuk konsol yang ditingkatkan seharga $ 499, bahkan jika ada keinginan untuk membuatnya?

CPU AMD Zen 3 dan Zen 4 terlihat seperti peningkatan yang cukup besar dibandingkan Zen 2 konsol. Sementara itu, jika AMD entah bagaimana dapat melakukan arsitektur sebaik RDNA 2, mungkin peningkatan grafis mungkin dilakukan – meskipun ingat GPU pengganda antara Xbox One X dan Xbox Series X nyaris mencapai 2x, meskipun mesin Scorpio sebenarnya sebagian besar didasarkan pada arsitektur Kepulauan Selatan 2011 yang asli. Peningkatan kecepatan clock pasti layak – ada pembicaraan tentang RDNA 3 yang mencapai 3GHz (PS5 memegang rekor jam konsol pada maksimum 2.23GHz) – tetapi itu menghadirkan konsumsi daya utama dan tantangan pendinginan lainnya.

Kami tidak tahu tentang peningkatan kinerja ray tracing yang mungkin menarik, tetapi bidang minat yang paling potensial menyangkut pembelajaran mesin. Mengapa menggandakan ukuran GPU Anda ketika peningkatan AI di sepanjang garis Intel XeSS dan DLSS Nvidia dapat memberikan kualitas gambar 4K yang sangat baik pada seperempat resolusi internal? Mengintegrasikan silikon pembelajaran mesin membuka pintu ke chip yang lebih kecil yang mampu menghasilkan tingkat kinerja grafis yang jauh lebih tinggi – sebuah alternatif untuk menghabiskan lebih banyak uang untuk GPU yang jauh lebih besar. Pembelajaran mesin adalah batas baru dalam teknologi dan beberapa orang mungkin mengatakan bahwa itu merupakan peningkatan potensi terbesar untuk konsol yang kita miliki saat ini, sebuah enabler besar untuk generasi konsol baru di masa depan.

Namun, ada visi alternatif – gagasan bahwa generasi konsol seperti yang kita kenal sudah mati, sebuah skenario yang lahir dari periode transisi lintas-gen terlama yang pernah kita lihat. Ada kemungkinan bahwa konsol yang disempurnakan sebagai sebuah konsep dapat bergabung ke dalam apa yang secara tradisional akan menjadi generasi berikutnya – generasi konsol memberi jalan kepada skenario lintas-gen yang sedang berlangsung, versi yang lebih terhuyung-huyung dari siklus peningkatan ponsel. Beberapa tahun terakhir game konsol telah menunjukkan bahwa itu mungkin berhasil dan dengan pengembangan game yang semakin mahal, gagasan tentang judul yang mengangkangi generasi sebenarnya dapat membuat skenario ini tak terhindarkan.

Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa pengembangan perangkat keras konsol terus berlanjut di semua pemegang platform utama – tetapi konsep tentang apa yang diwakili oleh generasi baru mungkin berkembang sesuai dengan kendala yang mereka hadapi. Bagaimana Sony dan Microsoft akan menanggapi tantangan tersebut masih harus dilihat tetapi sementara itu, semua mata tertuju pada AMD. Perlunya kompatibilitas mundur menunjukkan bahwa inti CPU Ryzen dan grafis Radeon akan terus menjadi inti dari setiap perangkat keras konsol baru – dan inovasi AMD di ruang PC setidaknya akan memberi kita gambaran tentang blok bangunan mendasar yang akan dimiliki Sony dan Microsoft. untuk bekerja dengan di tahun-tahun mendatang.

Untuk menyaksikan hasil angka keluaran jackpot terhadap togel hongkong, para bettor perlu knowledge hk terlengkap dan akurat yang berasal dari web site formal hongkongpools. Data ini disusun didalam wujud tabel supaya memudahkan bettor untuk melihat pengeluaran hongkong mlm ini.