Apple Menangkap Pendapatan Pengembang Menggunakan iklan ‘Tidak Etis’
News

Apple Menangkap Pendapatan Pengembang Menggunakan iklan ‘Tidak Etis’

Apple telah membeli ruang iklan Google untuk sejumlah aplikasi populer, menurut pengembang. Mereka mengatakan perusahaan telah melakukan ini secara diam-diam – meskipun menyangkal tuduhan bahwa mereka telah melakukannya “secara diam-diam” – dan tanpa persetujuan mereka.

Iklan gratis biasanya bukan sesuatu yang dikeluhkan oleh perusahaan. Namun dalam kasus ini, ini bukanlah tindakan ramah atau amal; alih-alih, Forbes melaporkan, ini adalah cara Apple untuk meningkatkan pendapatannya sendiri dengan mengorbankan pendapatan berlangganan pengembang.

Aplikasi yang dimaksud – yang mencakup nama-nama terkenal seperti Babbel, Tinder, Plenty of Fish, HBO, dan Masterclass – memiliki satu kesamaan: langganan mahal yang dapat dibeli baik di dalam aplikasi (menggunakan mekanisme pembelian dalam aplikasi Apple sendiri). ) atau langsung dari pengembang di web. Dalam kasus terakhir, pengembang mendapatkan semua pendapatan, sementara yang pertama mereka harus berbagi 15% atau 30% dengan Apple.

Jadi, ketika Apple mengiklankan aplikasi terkenal, dan menyertakan tautan terlacak yang mengarahkan pelanggan ke App Store, itu adalah pedang bermata dua bagi pengembang: itu meningkatkan kemungkinan pelanggan mendaftar untuk berlangganan, tetapi secara signifikan menurunkan pendapatan mereka akan mendapatkan dari mereka melakukannya. Jika pelanggan tetap akan mendaftar – jika mereka mencari nama layanan di Google karena mereka telah membuat keputusan dan hanya ingin menemukan URL – maka itu adalah kerugian bersih bagi pengembang.

Ini juga, tentu saja, merupakan kemenangan bersih bagi Apple, yang akan memperoleh pendapatan jauh lebih banyak daripada biaya iklan. Beberapa langganan mencapai ribuan dolar setahun.

Pengembang aplikasi menyebut perilaku Apple sebagai “arbitrase iklan” dan mengeluh bahwa, selain mengurangi pendapatan langganan mereka, strategi ini meningkatkan biaya ketika mereka mencoba mengiklankan aplikasi mereka sendiri, dan menyebabkan kurangnya koneksi dengan pelanggan dan dukungan yang lebih lemah.

“Siapa pun yang memahami dasar-dasar arbitrase dapat menemukan ini,” kata salah satu sumber anonim Forbes. “Kita semua tahu apa yang dilakukan Apple untuk hal privasinya adalah untuk kantongnya sendiri. Tidak benar bahwa di latar belakang mereka melakukan ini kepada pengembang … itu tidak etis.”

Tapi Apple, agak tidak biasa, telah secara terbuka menanggapi tuduhan dengan mengatakan ini adalah “model bisnis yang sangat standar”, dan menyangkal karakterisasi iklan sebagai rahasia dan non-konsensual.

“Apple mengatakan bahwa tuduhan bahwa itu ‘diam-diam’ atau ‘diam-diam’ membeli iklan untuk pengembang tanpa sepengetahuan atau persetujuan mereka adalah kesalahan karakterisasi yang jelas,” lapor MacRumors. “Sebaliknya, perusahaan mengatakan bahwa mereka secara teratur terlibat dalam percakapan dengan pengembang tentang iklan yang ditempatkan dan banyak pengembang menyatakan penghargaan mereka atas dukungan ini.”

Perusahaan juga mengatakan telah melakukan ini selama lima tahun, dan mengatakan bahwa iklan tersebut dengan jelas ditandai sebagai dari App Store.

Ini mungkin praktik standar dan berita lama, tetapi artikel Forbes datang pada saat yang canggung bagi Apple, yang telah berjuang untuk mempertahankan kontrol App Store dan hubungan persahabatan dengan ‘mitra’ pengembangnya. Semakin berisiko dipandang sebagai musuh daripada pendukung, dan pengungkapan seperti ini adalah mata hitam PR.

Artikel ini awalnya muncul di Macworld Swedia. Terjemahan (menggunakan DeepL) dan pelaporan tambahan oleh David Price.


Posted By : togel hongkonģ malam ini