Komite Thailand Membahas Lima Lokasi Kasino
togel

Komite Thailand Membahas Lima Lokasi Kasino

Status hukum perjudian di Thailand telah menjadi topik hangat untuk sementara waktu sekarang dan akhirnya, beberapa perubahan sedang dibahas secara serius. Lima kasino telah diusulkan oleh Komite Majelis Nasional, dengan usulan resmi ke DPR dijadwalkan untuk November ini.

5 Lokasi, 5 Kasino
Thailand adalah tujuan wisata yang sangat berkembang, menarik pengunjung kaya dari negara-negara kaya. Ini akan menjadi kesempatan yang terlewatkan untuk tidak memberikan perjudian sebagai hiburan Togel SDY bagi para tamu yang membayar dengan baik, menghasilkan lebih banyak pendapatan kena pajak, tetapi itu benar-benar telah terjadi selama bertahun-tahun sekarang. Hal-hal yang berubah akhir-akhir ini, meskipun. Pertama, membentuk Komite Majelis dengan tujuan melakukan studi kelayakan resor terpadu dengan kasino legal di Thailand, di mana segala bentuk perjudian, selain taruhan pacuan kuda dan lotre Thailand yang disponsori pemerintah, adalah ilegal. Partai Kla juga ingin melihat perjudian legal diperluas di negara ini, dan selanjutnya menyiapkan panggung untuk mendiskusikan rencana yang dapat ditindaklanjuti untuk perjudian legal di Thailand.

Sekarang, Komite Majelis khusus yang baru dibentuk mengusulkan rencana aksi yang sangat menarik, membahas lima Wikaslot kemungkinan lokasi di seluruh negeri untuk memperluas pembangunan ekonomi lokal. Lokasi yang diusulkan untuk kasino adalah sebagai berikut:

Lokasi utara: Chiang Rai atau Chiang Mai
Lokasi timur laut: Khon Kaen, Ubon Ratchathani atau Udon Thani
Lokasi selatan: Krabi, Phuket atau Phang-nga
Lokasi timur: Kota Pattaya
Greater Bangkok, sebagai lokasi kasino di ibu kota
Ada beberapa peringatan dan ketentuan, tentu saja. Proses legalisasi akan berarti perubahan dalam Undang- Undang Perjudian Thailand , yang berarti proposal ini harus diajukan kepada pemerintah untuk disetujui. Wakil ketua kedua Majelis Komite – Pichet Chuamuangphan – telah menyatakan bahwa semua temuan akan diserahkan kepada pemerintah dan menetapkan batas waktu November untuk membuat proposal resmi ke DPR.

Faktor pendorong ekonomi utama di balik perubahan hukum yang begitu besar dari sudut pandang pemerintah adalah mengenakan pajak pada industri yang saat ini ilegal dan aktif berkembang. Perjudian legal akan menarik lebih banyak wisatawan dan juga akan memberikan aliran pendapatan pajak tambahan bagi pemerintah. Angka pajak yang diusulkan saat ini semuanya menunjuk ke tarif pajak 30%, namun, tidak jelas apakah ini akan menjadi tarif tetap atas pendapatan game kotor (GGR) kasino atau pengaturan lainnya. Seperti dilansir dariThai PBS World, ini sudah termasuk pajak pemeliharaan lokal.

Diizinkan di tempat kasino adalah orang-orang berusia 20 tahun atau lebih, dan semua pengunjung akan dikenakan verifikasi wajib atas status keuangan mereka, dengan media lokal mengutip bahwa hanya orang-orang dengan “kedudukan keuangan yang baik” yang akan diizinkan untuk bermain. Sesuai kata-kata Pichet, semua bentuk perjudian – baik secara langsung, maupun perjudian online akan diizinkan dan tersedia dengan peraturan kasino yang diusulkan, dan perubahan yang diusulkan Komite pada Bagian 4 Undang-Undang Perjudian akan mencerminkan hal itu.

Menaikkan Pajak, Menurunkan Kejahatan
Perjudian ilegal adalah industri bawah tanah yang mapan di Thailand, saat ini. Jika pemerintah tidak mengizinkan permainan, hasilnya sejauh ini bukanlah permainan yang tidak tersedia, melainkan pemerintah tidak menghasilkan uang dari perjudian. Jika tidak diatur, tidak dikenakan pajak. Selain itu, sebenarnya membutuhkan uang untuk melawan adegan bawah tanah ini. Jadi, dengan membuat perjudian legal, negatif ganda sebenarnya bisa menjadi positif ganda. Dan, itu adalah perubahan yang sangat dibutuhkan.

Baru pada awal bulan ini, polisi dari provinsi timur laut Nakhon Ratchasima dilaporkan telah menangkap 18 orang, yang menjalankan situs perjudian online ilegal. Lake Pine Resort, yang terletak di distrik Pak Chong di provinsi tersebut, tampaknya menyadari aktivitas ilegal para penyewanya. Laporan menyatakan bahwa Pine Resort bertindak sebagai kedok untuk operasi ilegal, menerima kompensasi bulanan untuk tetap diam. Di utara THB20 juta (US$584.600) taruhan bulanan ilegal dilaporkan terjadi sejak para penjahat pindah dari Kamboja ke Thailand setidaknya setahun yang lalu.

Penggerebekan lain dilakukan pada bulan Maret, dengan Satgas Cyber ​​Polisi Thailand menggerebek sebuah rumah mewah Nonthaburi. Menurut polisi, itu telah menghasilkan lebih dari THB200 juta (US $ 5,84 juta). Semua itu bisa dikenakan pajak, jika aktivitasnya tidak ilegal, jadi beroperasi di bawah tanah.