Pemikiran Berbeda: Keserakahan Lusuh Dari Iklan Aplikasi Apple
Latest

Pemikiran Berbeda: Keserakahan Lusuh Dari Iklan Aplikasi Apple

Pengikut politik akan tahu bahwa salah satu respons paling menyedihkan yang bisa Anda dapatkan untuk pengungkapan kesalahan adalah sinisme. Beberapa akan mengatakan hal itu tidak terjadi; beberapa akan mengatakan itu tapi itu tidak salah; tetapi yang terburuk, menurut saya, adalah mereka yang setuju bahwa itu terjadi dan setuju bahwa itu mengerikan, tetapi secara performatif bersikeras bahwa mereka tahu selama ini dan tidak dapat mempercayai kenaifan siapa pun yang terkejut.

(Cukup sering, omong-omong, mereka memparafrasekan satu baris dari Casablanca, dari adegan di mana kepala polisi yang korup bersikeras bahwa dia “terkejut, terkejut!” untuk menemukan bahwa perjudian sedang terjadi di klub malam Rick yang terkenal. Musisi dan penulis John Darnielle memiliki berpendapat bahwa kutipan semacam itu harus dipenuhi dengan baris berikutnya dari naskah, yang memperlihatkan sinisme kosong baris sebelumnya: “Kemenangan Anda, Tuan.”)

Saya teringat pola pikir ini pagi ini, ketika membaca tanggapan Apple terhadap paparan Forbes yang telah kita bahas secara mendalam di tempat lain.

Untuk meringkas temuan: Apple telah membeli iklan Google pada pencarian untuk nama-nama aplikasi iOS dengan langganan bernilai tinggi. Ini berarti bahwa ketika pengguna iPhone mencari HBO, misalnya, ada kemungkinan besar mereka akan melihat iklan Apple alih-alih hasil pencarian organik, dan akhirnya mendaftar melalui aplikasi alih-alih situs web pemilik.

Lucky Apple dengan demikian mendapatkan potongan 15% (atau, untuk tahun pertama, 30%) dari biaya berlangganan yang bisa mencapai ribuan dan jika tidak, akan sepenuhnya menjadi, katakanlah, HBO. Dan selain kehilangan nilai penuh dari langganan, pengembang telah menemukan bahwa tawaran Apple menaikkan harga yang harus mereka bayar untuk mengiklankan aplikasi mereka sendiri.

Mengapa semua ini membuatku memikirkan sinisme hampa Kapten Renault? Karena tanggapan Apple adalah (sebagian) untuk menunjukkan bahwa ini adalah “model bisnis yang sangat standar”, dan telah berlangsung selama lima tahun. Yang pertama memang benar, karena kami telah memeriksa dan Google melakukan hal yang sama, dan kami siap untuk mengambil kata Apple untuk yang terakhir; dan keduanya agak merongrong, jika kita jujur ​​secara brutal tentang karya sesama situs berita yang mengagumkan, penelitian yang dilakukan oleh Forbes untuk artikelnya. Tapi mereka tidak bisa dibayangkan alasan.

Banyak hal adalah model bisnis yang sangat standar. Mengkloning aplikasi orang lain yang sukses adalah model bisnis yang sangat standar di App Store, tetapi Apple menyadari bahwa itu juga buruk bagi ekosistem secara keseluruhan dan telah mencoba untuk menghapusnya. Mengumpulkan dan menjual data pribadi pengguna adalah model bisnis yang sangat standar di seluruh industri teknologi, tetapi Apple berdiri sendiri, dan telah membuat banyak musuh, dalam upayanya untuk menjadi lebih baik. (Ingatlah, seorang pengembang anonim yang dikutip dalam artikel Forbes mengatakan: “Kita semua tahu apa yang dilakukan Apple untuk hal-hal privasinya adalah untuk kantongnya sendiri.” Ini adalah bahaya ketika sinisme menjadi pengaturan default.)

Jadi ketika tanggapan Apple adalah bahwa hal yang dituduhkan itu benar tetapi perusahaan lain melakukan hal yang sama, saya merasa itu menyoroti kesalahan orang lain, tetapi tidak mengurangi intensitas kesalahan yang harus terus bersinar pada Apple sendiri.

Ini adalah cara buruk untuk memperlakukan perusahaan yang Apple sebut sebagai mitra. Ini adalah pengalihan pendapatan yang tidak tahu malu dari hanya perusahaan besar yang membuat hal-hal yang orang benar-benar ingin bayar, ke dalam kantong perusahaan besar yang hanya menyediakan platform di mana interaksi ini wajib dilakukan karena aturan App Store begitu ketat.

Perbedaan antara rahasia dan pendiam

Saya harus melanjutkan, karena pembelaan Apple bukan hanya bahwa perilaku ini biasa dan telah terjadi selama beberapa waktu. Mari kita periksa artikel MacRumors yang melaporkan inti dari bantahan Cupertino:

“Apple mengatakan bahwa tuduhan bahwa itu ‘diam-diam’ atau ‘diam-diam’ membeli iklan untuk pengembang tanpa sepengetahuan atau persetujuan mereka adalah kesalahan karakterisasi yang jelas. Sebaliknya, perusahaan mengatakan bahwa itu secara teratur terlibat dalam percakapan dengan pengembang tentang iklan yang ditempatkannya. dan banyak pengembang menyatakan penghargaan mereka atas dukungan ini.”

Apakah Anda melihat sulap? Apple telah secara halus menggabungkan tiga klaim terpisah tentang pembelian iklannya – bahwa itu rahasia, diam, dan tidak konsensual – dan berusaha untuk menyangkal semuanya dengan satu kalimat yang sejauh yang saya bisa lihat sebenarnya membantah hanya satu.

Mari kita bagi kalimat itu menjadi dua, dan fokus pertama-tama pada klaim bahwa Apple “secara teratur terlibat dalam percakapan dengan pengembang tentang iklan yang ditempatkannya”. Itu akan muncul untuk meledakkan gagasan bahwa iklan itu rahasia (yang merupakan gagasan aneh karena orang cenderung … melihat iklan, jika tidak, itu agak sia-sia). Tapi itu tidak membuktikan bahwa Apple belum diam tentang keseluruhan proses, yang merupakan klaim yang tidak jelas dan ambang batas yang lebih rendah.

Kolega saya yang terpelajar, Macalope, mengatakan kata ini “sedikit konyol: apa yang seharusnya dilakukan Apple, menghapus iklan yang mengatakan bahwa itu menghapus iklan?” Tetapi saya akan tidak setuju, dan mengatakan bahwa klaim non-keheningan akan terpenuhi jika kebanyakan orang terpengaruh menyadari apa yang dilakukan Apple. Apakah rata-rata pengguna web, ketika mereka mencari HBO dan melihat iklan di atas, menyadari pertama bahwa ini adalah iklan untuk Apple daripada untuk HBO, dan kedua bahwa Apple telah menempatkan iklan ini untuk mengalihkan sebagian dari nilai langganan itu sendiri? Saya akan mengatakan bahwa beberapa, dan beberapa tidak.

Saya pikir masuk akal untuk mengatakan Apple telah melakukan ini diam-diam – paling tidak karena dilaporkan memesan iklan dengan nama yang berbeda, dan wartawan harus menggunakan tautan pelacakan untuk mengetahui bahwa mereka semua ditempatkan oleh agensi yang sama. Tentu saja, dapat dimengerti sepenuhnya bahwa Apple tidak akan memimpin salinan iklannya dengan pernyataan bahwa MENGKLIK IKLAN INI BERARTI HBO MENDAPATKAN UANG LEBIH KUAT. Tetapi fakta bahwa Forbes sendiri tampaknya tidak menyadari bahwa ini adalah praktik umum menunjukkan bahwa Apple tidak terlalu berisik tentang apa yang dilakukannya.

Terlibat dalam percakapan

Saya akan jujur ​​di sini: Saya tidak peduli Apple diam tentang memasang iklan. Paragraf di atas adalah tentang kejelasan dan terganggu oleh sanggahan yang menyesatkan.

Apa yang benar-benar penting untuk situasi ini, saya pikir, adalah persetujuan. Jika pengembang sangat senang dengan iklan gratis seperti yang disarankan Apple, itu dapat meminta persetujuan dalam setiap kasus dan mendapatkannya, bukan?

Tapi bukan itu yang dikatakan Apple. Perhatikan lagi kalimatnya:

“Sebaliknya, perusahaan mengatakan bahwa mereka secara teratur terlibat dalam percakapan dengan pengembang tentang iklan yang ditempatkan dan banyak pengembang menyatakan penghargaan mereka atas dukungan ini.”

Ada begitu banyak ambiguitas dan penghilangan di sana yang ingin saya teriakkan. Secara teratur, misalnya – apa artinya? Sekali sebulan? Sekali setahun? Atau apakah itu digunakan seperti bahasa sehari-hari, yang berarti “lebih sering daripada penilaian subjektif saya sendiri tentang frekuensi normal”?

Dan apa yang dimaksud Apple dengan “terlibat dalam percakapan dengan”? Apakah ada dialog dua arah? Apakah pengembang dapat memveto rencana tersebut? Atau apakah Apple hanya memberi tahu mereka? (The Macalope membayangkan ini sebagai “mengirim mereka email yang mengatakan ‘Kami telah memperbarui syarat dan ketentuan App Store, berdoalah agar kami tidak memperbaruinya lebih lanjut’ jenis percakapan”.)

Hal yang layak untuk dilakukan – dan mungkin tidak realistis untuk mengharapkan ini – adalah menghubungi pengembang terlebih dahulu setiap kali Apple berencana untuk mengiklankan aplikasi, dan meminta persetujuan mereka. Mungkin itulah yang dimaksud Apple dengan terlibat dalam percakapan. Tapi kecurigaan saya adalah bahwa jika perusahaan bermaksud demikian, itu akan mengatakannya.

Terakhir, mari kita bicara tentang “banyak” pengembang apresiatif yang menikmati dukungan periklanan. Sekali lagi, itu tidak menyangkal apa pun dalam artikel Forbes. Forbes tidak pernah menulis: “Apple telah membeli iklan dan setiap pengembang siap, tanpa pengecualian.”

Memang, seharusnya tidak mengejutkan siapa pun bahwa beberapa pengembang telah memberi tahu Apple bahwa mereka senang. Beberapa akan melakukan perhitungan dan memperkirakan bahwa ayunan pendaftaran tambahan akan lebih besar daripada putaran pendapatan per pendaftaran yang lebih rendah. Orang lain hanya akan beralasan bahwa Apple adalah musuh yang sangat kuat untuk dibuat, dan apa gunanya mengeluh di mukanya ketika jarang membuat konsesi?

Dan saya harap saya tidak perlu menunjukkan bahwa menjadi senang tentang sesuatu setelah fakta tidak sama dengan memberikan persetujuan untuk proses yang memungkinkan. Seekor anjing mungkin senang karena tidak terkena cacing lagi, tetapi itu tidak berarti bahwa ia setuju untuk meminum pil tersebut.

Pemberdaya, atau musuh?

Apple senang berbicara tentang hubungannya yang ramah dan memberdayakan dengan pengembang aplikasi, sering kali memulai acara pers dengan pembaruan tentang angka penjualan stratosfer terbaru dari App Store. Tim Cook bahkan menyebutkan jumlah pekerjaan yang diciptakan di antara perusahaan-perusahaan tersebut dalam pembelaannya terhadap Apple di depan Subkomite Antitrust Kehakiman DPR AS. Ada banyak kebenaran dalam hal ini: seluruh ekonomi diciptakan ketika Apple membuka App Store pada tahun 2008.

Tapi persahabatan Apple dengan para pengembang rumit, dan menjadi semakin rumit setiap saat. Cukup sering, Apple adalah saingan, bukan teman: Apple memiliki aplikasinya sendiri, tentu saja, dan menyukai pemilik iPhone untuk menggunakannya daripada yang dibuat oleh perusahaan pihak ketiga. Dan ketika pemilik iPhone mengunduh aplikasi pihak ketiga tersebut, Apple ingin mereka melakukannya dengan cara yang memaksimalkan keuntungannya sendiri, bukan keuntungan pengembang. Kami sudah melihat cara Apple mendorong IAP untuk berlangganan; jika dipaksa untuk mengizinkan metode pembayaran alternatif dan sideloading, seperti yang tampaknya tak terelakkan, perang akan meningkat.

Sangat yakin, kita semua dapat bertindak sinis dan lelah dunia, dan berpura-pura tidak terkejut bahwa Apple meraup pendapatan dari bawah hidung orang-orang yang digambarkan dengan wajah lurus sebagai mitra. Kami dapat mengatakan ini adalah perilaku standar dari perusahaan raksasa, dan apa lagi yang Anda harapkan?

Tapi saya pikir Apple berada di persimpangan jalan, dan dengan kendalinya atas App Store yang goyah, ia membutuhkan semua sekutu yang bisa didapatnya. App Store telah menguntungkan banyak pengembang di seluruh dunia, tetapi juga menguntungkan Apple; Cupertino memiliki banyak kerugian seperti yang mereka lakukan jika semuanya menurun, atau lepas kendali.

Jadi mungkin sudah waktunya bagi Apple untuk berjalan, dan mulai memperlakukan pengembang sebagai mitra sejati: tidak ada lagi perburuan pendapatan, tidak ada lagi penyerapan fitur aplikasi yang licik ke dalam iOS, tidak ada lagi perilaku diktator. Dan siapa yang tahu? Mungkin itu bisa menjadi awal dari persahabatan yang indah.

Different Think adalah kolom mingguan, yang diterbitkan setiap hari Selasa, di mana para penulis Macworld memaparkan pendapat mereka yang kurang umum kepada pengawasan publik. Kami telah mempertahankan kedudukan, berpendapat bahwa Tim Cook adalah CEO yang lebih baik daripada Steve Jobs, dan menyebut Apple TV+ sebagai film bencana tanpa akhir yang bahagia. Sampai jumpa minggu depan!


Posted By : keluaran hongkong malam ini